Orang Gaza Menganggur (Oleh: Fedaa Al-Qedra, Gaza)

Banyak warga Gaza, Palestina, mengandalkan dari paket bantuan dunia internasional. (Foto: Mahmoud Ajjour/APA Images)

Nabil Mattar tidak dapat memenuhi kebutuhan keluarganya.

Sampai baru-baru ini, ia menjual aksesoris ponsel di pasar Gaza. Pembatasan yang diberlakukan sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19 membuatnya tidak memiliki penghasilan.

“Saya dulu menghasilkan $ 10 per hari,” kata Mattar, ayah dari tujuh anak. “Itu jumlah yang terlalu kecil untuk bisa menabung apa pun. Saya tidak punya uang untuk memberi makan anak-anak saya sejak saya berhenti bekerja.”

Kehilangan itu mempengaruhi rasa harga dirinya. “Anda tidak dapat membayangkan bagaimana perasaan seorang ayah untuk berdiri tanpa daya di depan anak-anaknya,” katanya.

Pengangguran sudah menjadi masalah besar sebelum kasus pertama virus corona baru dikonfirmasi di Gaza pada bulan Maret.

Tingkat pengangguran resmi di Gaza adalah 43 persen selama beberapa bulan terakhir tahun 2019. Menurut Biro Statistik Pusat Palestina, itu berarti lebih dari 208.000 orang tidak memiliki pekerjaan.

Warga Gaza menerima bantuan dari Qatar. (Foto: Adel Hana/AP)

“Syok”

Sebanyak 130.000 orang lebih lanjut kini telah kehilangan pekerjaan sejak pandemi itu masuk ke daerah kantong pantai yang diblokade itu, menurut Kementerian Ekonomi Gaza.

Kementerian telah memperkirakan, 25.000 orang yang bekerja di hotel, restoran dan kedai kopi telah di-PHK sejak kuncian dimulai.

Ibrahim Al-Dali adalah salah satunya. Dia dulunya seorang pelayan di sebuah hotel di pinggir laut Gaza City.

“Kehilangan pekerjaan adalah syok bagi keluarga saya,” katanya.

Al-Dali telah lama menjadi pencari nafkah utama mereka. Dengan gajinya, ia telah membantu orangtua dan dua saudaranya.

Ayahnya dulu bekerja di Israel, tetapi telah menganggur karena blokade penuh yang diberlakukan di Gaza selama 13 tahun terakhir.

“Sulit bagi seorang pemuda seperti saya untuk duduk di rumah,” kata Al-Dali. “Tapi yang paling sulit adalah saya tidak bisa lagi menolong keluargaku.”

Penduduk Gaza menjalani Ramadhan dengan cara sederhana. Biasanya, restoran dan kedai kopi sibuk selama Bulan Suci karena banyak keluarga pergi di malam hari untuk berbuka puasa.

Tahun ini, bagaimanapun, sektor katering hampir terhenti. Alih-alih memfasilitasi kegiatan pariwisata dan rekreasi, hotel kini digunakan sebagai pusat isolasi pasien corona baru.

Kementerian Tenaga Kerja Gaza telah mengalokasikan $ 1 juta untuk membantu orang-orang yang telah kehilangan pekerjaan selama pandemi.

Ibrahim Al-Dali, seorang pelayan yang menganggur, mengajukan permohonan bantuan sebesar $ 100 di situs web Kementerian. Namun, permohonannya ditolak dengan alasan bahwa dia belum menikah.

Secara total, Kementerian menganggap sekitar 40.000 pemohon memenuhi syarat untuk menerima bantuan tunai. Namun, dana itu hanya mampu membantu 10.000 orang.

 

Jalanan kosong

Ahmad Younis, seorang sopir taksi, memang menerima bantuan tunai $ 100, tetapi jumlah itu sangat kecil dan tidak bisa menutupi jumlah penghasilannya yang hilang.

“Sektor transportasi biasanya sangat aktif,” katanya. “Tetapi ketika saya pergi dengan mobil saya akhir-akhir ini, jalanan hampir kosong. Saya mendapat begitu sedikit penumpang sehingga saya hampir tidak bisa memenuhi kebutuhan. Saya khawatir, situasinya akan terus seperti ini selama berbulan-bulan. Itu akan menjadi bencana bagi saya.”

Biro Pusat Statistik Palestina memperkirakan, virus corona baru dapat menghasilkan produk domestik bruto untuk Tepi Barat dan Gaza menjadi 14 persen lebih rendah pada tahun 2020 dibandingkan tahun lalu. Itu berarti total kerugian sekitar $ 2,5 miliar.

Beberapa bisnis berusaha untuk berjuang menghadapi tantangan yang diciptakan oleh COVID-19.

Beberapa perusahaan tekstil di Gaza telah mulai membuat masker pelindung, terutama untuk klien di Israel.

Sektor garmen dulunya menjadi pemain utama dalam ekonomi lokal, tetapi hancur parah ketika Israel memberlakukan larangan ekspor tekstil pada 2007. Larangan itu hanya berkurang pada tahun 2015, yang mengarah pada kebangkitan kembali sebagian perdagangan pakaian Gaza.

Mungkin terlalu dini untuk mengatakan apakah produksi masker akan memberikan dorongan pada sektor tekstil yang sangat dibutuhkan. Dalam hal apa pun, dorongan seperti itu tidak akan cukup untuk mengimbangi masalah yang lebih dalam pada ekonomi Gaza, masalah yang disebabkan oleh Israel bertindak bersama dengan pemerintah paling kuat di dunia (Amerika Serikat). (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: The Electronic Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)