Presiden Azad Kashmir Masood Khan Bicara Krisis Kashmir (Bag.2)

Presiden Azad Jammu & Kashmir Sardar Masood Khan. (Foto: dok. Daily Times)

Ankara, MINA – Presiden Azad Jammu & Kashmir (AJK) yang dikelola Pakistan, Sardar Masood Khan mengatakan bahwa krisis Kashmir yang diduduki India kini telah menjadi perhatian dunia internasional, setelah Pemerintah India mengubah status otonomi negara bagian Jammu & Kashmir (J&K) pada 5 Agustus 2019.

Dengan dicabutnya hak istimewa J&K yang diduduki India, Masood Khan menegaskan bahwa proses genosida terhadap Muslim Kashmir sudah dimulai oleh pemerintah Hindu pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Pada “Presiden Azad Kashmir Masood Khan Bicara Krisis Kashmir (Bag.1)” sebelumnya, telah ditulis bagian pertama hasil wawancara kantor berita Turki Anadolu Agency dengan Khan pada Jumat, 22 November 2019.

Berikut ini kutipan lengkap wawancara dengan Presiden Azad Kashmir bagian kedua dari tiga bagian:

 

AA: Mempertimbangkan sensitifitas Kongres AS tentang masalah-masalah seperti Uyghur, Hong Kong dan Rohingya, bagaimana seharusnya kita mengevaluasi sikapnya terhadap perselisihan Kashmir?

Sardar Masood Khan: Amerika Serikat di masa lalu sangat berhati-hati dalam hal masalah Jammu dan Kashmir dan telah berusaha menyeimbangkan pernyataannya ketika membuat pernyataan terbaik. Tetapi baru-baru ini, maksud saya sebelum 5 Agustus, ketika Perdana Menteri Pakistan berada di Amerika Serikat, Presiden Amerika Serikat menawarkan mediasi, tetapi itu ditolak oleh India.

Dan setelah itu, pada bulan September tahun ini, Presiden Amerika Serikat telah mengulangi tawaran mediasi ini, tetapi dia membuatnya bersyarat.

Dia mengatakan akan menengahi jika kedua negara – India dan Pakistan – sepakat. Anda harus melihat halaman sejarah untuk membuktikan bahwa India tidak pernah menyetujui mediasi pihak ketiga sejak 1960-an dan seterusnya.

Jadi, Amerika Serikat telah menyatakan keinginannya untuk melakukan sesuatu. Tetapi saya berpikir bahwa Amerika Serikat sendiri terganggu oleh proses impeachment di Kongres AS. Ada juga pemilihan umum. Tetapi izinkan saya menambahkan di sini bahwa untuk pertama kalinya, dalam beberapa dekade, tabu bahwa India tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas kejahatannya terhadap kemanusiaan di wilayah yang diduduki India, telah rusak.

Karena, sekarang, beberapa Anggota Kongres, pada kenyataannya, lebih dari 50 anggota Kongres, telah mengkritik tindakan India dan telah mengajukan pertanyaan tentang cara mereka melakukan operasi perang di wilayah tersebut, mereka pun telah meminta untuk mengangkat blokade telekomunikasi serta mengakhiri penguncian keamanan. Ada banyak senator yang telah menulis surat kepada Presiden AS untuk campur tangan dalam situasi tersebut.

Jadi, saya pikir di seluruh dunia, ada kesadaran baru tentang keseriusan perselisihan Kashmir dan banyak anggota parlemen, termasuk anggota Kongres dan senator AS, menolak narasi sepihak India, dan mereka tahu lebih banyak tentang lebih banyak fakta tentang Kashmir di lapangan.

Jadi, saya pikir ini adalah perubahan positif.

 

AA: Kami melihat bahwa pembatasan di Kashmir juga menjadi bahan perdebatan dan kritik di kalangan masyarakat India. Juga partai oposisi dan orang lain, orang terkenal. Apakah Anda memiliki pesan untuk mereka yang mengajukan keberatan ini?

Sardar Masood Khan: Ya, saya, atas nama orang-orang Jammu dan Kashmir, orang-orang Azad Kashmir khususnya, dan Pakistan, ingin mengucapkan terima kasih kepada masyarakat sipil India, partai-partai politik India, dan banyak kelompok hak asasi manusia yang telah mengutuk dan menghukum Narendra Modi untuk tindakan yang dia lakukan. Dan mereka telah mengkritik munculnya ekstremisme Hindutva ini, jenis keistimewaan yang ditoleransi di dunia, berhadapan dengan kejahatan India, kekejaman keji di wilayah Jammu dan Kashmir. Jadi, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua organisasi dan kekuatan politik di India dan mereka bukan Muslim, mayoritas dari mereka adalah Hindu atau dari agama lain, mereka telah mengkritik Narendra Modi atas apa yang telah ia lakukan.

Mereka mengatakan bahwa ini bukan India milik mereka. Jadi, kami ingin mengucapkan terima kasih. Kami sudah berharap pada mereka. Bahkan, dalam pidato publik saya, saya selalu menyarankan orang-orang untuk menjalin kontak dengan masyarakat sipil India, karena orang-orang ini yang telah mengangkat suara mereka, telah melakukannya dalam keadaan yang sangat sulit. Karena saat seorang politisi India berbicara untuk orang Kashmir, dia menemukan dirinya dikecam, dikritik, dan beberapa dari mereka telah dipenjara karena masalah itu, seperti P. Chidambaram, mantan menteri. Pada kenyataannya, ada pemimpin BJP (Bharatiya Janata Party) ini, Yashwant Sinha, yang telah dipermalukan dan dikritik di depan umum, dia telah diserang oleh ekstremis Hindu. Jadi, orang mengambil risiko untuk mengatakan yang sebenarnya di India, dan kami berterima kasih kepada mereka.

 

AA: Apakah warga Kashmir yang tinggal di pihak India mengharapkan asimilasi, identitas atau erosi budaya dalam jangka menengah? Bagaimana mereka akan terpengaruh?

Sardar Masood Khan: Anda tahu, India telah mengumumkan akan membawa orang-orang Hindu ini dari seluruh India dan menempatkan mereka di Jammu dan Kashmir yang diduduki. Sekarang, mereka telah membuat persiapan untuk itu. Bukannya ini sesuatu yang terjadi tiba-tiba dan mereka akan mulai lakukan sekarang. Mereka telah memberikan hak-hak tempat tinggal permanen atau semipermanen kepada apa (orang Hindu) yang disebut pengungsi Pakistan Barat yang adalah pengungsi dari Azad Kashmir. Mereka juga memanipulasi statistik dengan menggunakan tindakan statistik. Ada tindakan lain, UU Perbankan, yang disebut UU SARFESI (Sekuritisasi dan Rekonstruksi Aset Keuangan dan Penegakan Bunga Efek), mereka telah mencoba secara ilegal melampirkan properti orang Kashmir dan memberikannya kepada orang Hindu atau non-Kashmir. Jadi, proses ini sudah dimulai.

Mereka juga telah merencanakan dengan rumit untuk membangun permukiman ilegal ini untuk memulai dengan koloni terpisah untuk para pakar dan mantan personel tentara. Dan sekarang, mereka ingin membawa orang-orang ini, khususnya Hindu dari seluruh India, dari Delhi atau Haryana atau Rajasthan atau Kerala atau Bangalore atau Bihar dan menempatkan mereka di Kashmir. Dan membawa pengusaha kaya dari India untuk menetap di sana dan memberi mereka sewa panjang untuk bisnis, sewa selama 40 tahun atau lebih sehingga mereka dapat mengkonfigurasi ulang populasi wilayah dan mereka dapat mengurangi mayoritas Muslim di sini – kita harus 70% dari seluruh populasi – hingga minoritas. Jadi, inilah yang India rencanakan selama bertahun-tahun. Terutama Sayed Ali Geelani dan para pengikutnya serta Mirwaiz Umar Farooq dan Yasin Malik, mereka telah memperingatkan tentang hal itu tahun demi tahun. Sekarang, ini sudah mulai terjadi.

Ini pembersihan etnis. Dan mereka akan mengubah nama kota, mereka memulai semuanya hari ini, mereka akan menyelesaikan tugas ini. Dan mereka akan membunuh orang. Mereka akan menggusur, mereka akan membuat stres di Lembah Kashmir dan memaksa orang untuk melarikan diri dari wilayah itu, baik ke Azad Kashmir atau ke bagian lain dunia. Saya yakin itu akan menciptakan gelombang pengungsi. Dan Kashmir sudah mulai memikirkannya. Bahkan, keluarga Kashmir yang mampu melarikan diri atau meninggalkan wilayah itu, mereka mencari berbagai pilihan.

Jadi, pembersihan etnis sudah dimulai. Dan Anda tahu, ketika saya datang kepada Anda (AA) terakhir kali saya menggunakan istilah-istilah ini, saya mengatakan bahwa pembersihan etnis sedang terjadi atau kejahatan terhadap kemanusiaan sedang terjadi, genosida itu terjadi. Sekarang, bukan Presiden Azad Kashmir yang mengatakan, itu adalah Genocide Watch atau Amerika Serikat mengatakan bahwa Kashmir melewati fase yang berbeda, tahapan genosida yang berbeda. Jadi, apa yang dulu kami katakan dan tidak percaya, sekarang diakui dan disebarkan oleh komunitas media independen dan perwakilan masyarakat sipil. (AT/RI-1/P1)

 

Wawancara berlanjut ke bagian 3

 

Mi’raj News Agency (MINA)