Buka Mata dan Hati, Ini Watak Buruk Orang Yahudi

Oleh Bahron Ansori, wartawan MINA

Viral beberapa hari lalu pernyataan Netanyahu di depan militer Israel, yang mengatakan perang melawan Hamas harus dilanjutkan dan tidak boleh berhenti sampai Hamas benar-benar hancur. Sebagian pengamat melihat ucapan dedengkot itu seperti tak berkaca dengan kondisi tentaranya yang banyak stress dan tewas. Ia juga tak melihat bagaimana keterpurukan ekonomi kian menjadi.

Terlepas dari ucapanya yang rasis itu, jika kita melihat bagaimana sepak terjang orang Yahudi dari jaman Nabi Musa AS hingga Nabi Muhammad SAW, maka banyak sekali yang melekat pada mereka. Salah satu watak buruk kaum Yahudi ini mereka tidak pernah senang kepada kaum Muslimin dari dulu hingga kini.

Terbukti hari ini bagaimana kekejian mereka melakukan genosida terhadap warga Gaza Palestina. Tak perduli apakah wanita dan anak-anak, semua dibantai tanpa ada rasa perikemanusiaan sedikitpun. Betapa kejam dan bengisnya kaum Yahudi ini, bahkan melebihi kekejamannya binatang buas.

Arti Yahudi  

Yahudi adalah kata yang berasal dari bahasa Ibrani, yaitu Yehud. Secara etimologi, Yahudi berasal dari kata Judah atau Yehudah. Mereka merupakan sebuah aliran atau agama.

Mengutip buku Yahudi dalam Lintas Budaya oleh Syamsudhuha Saleh, kata Yahudi memiliki pengertian yang bersifat umum, yaitu Yahudi adalah nama yang diberikan kepada setiap orang yang meyakini agama Yahudi, mempercayainya dan melaksanakan ritualnya. Dengan demikian maka Yahudi mengandung pengertian murni agama.

Menukil laman Britannica, di dunia modern definisi Yahudi yang dapat memuaskan semua orang hampir mustahil untuk dibuat. Sebab hal ini melibatkan isu-isu etnis dan agama yang kompleks dan kontroversial.

Dalam kehidupan sehari-hari misalnya, mereka yang menganggap dirinya Yahudi pada umumnya akan diterima, meskipun orang itu mungkin tidak menjalankan ritual keagamaan. Sebab semua orang Yahudi setuju bahwa seorang anak adalah Yahudi jika salah satu orang tuanya adalah Yahudi.

Cendikiawan Quraish Shihab dalam bukunya M Quraish Shihab Menjawab, menjelaskan kata Yahudi nisbah kepada Yahud. Kata ini digunakan menunjuk sekelompok orang keturunan Nabi Ishaq, putra Nabi Ibrahim. Mereka juga lebih dikenal dengan orang Ibrani.

Watak buruk Yahudi

Berikut beberapa watak buruk orang Yahudi yang disarikan dari beberapa sumber. Watak buruk kaum terlaknat itu sudah semestinya diketahui setiap  muslim agar bisa selamat dari gangguan dan tipu muslihat mereka.

Pertama: Mereka tidak pernah ridho dengan kita umat Islam sampai kita mau melepaskan agama kita. Perhatikanlah firman Allah Ta’ala berikut.

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka.”  (Qs. Al Baqarah: 120)

Ada sebagian orang berpendapat ayat ini ditujukan pada Nabi SAW saja ketika beliau masih hidup. Yahudi dan Nashrani pada zaman ini berbeda dengan yang dulu. Benarkah demikian?

Ini sungguh kekeliruan yang sangat besar yang berasal dari orang yang ingin mengaburkan ajaran Islam. Ketahuilah bahwa ayat ini memang ditujukan pada Rasulullah SAW, tetapi pembicaraan ini juga mencakup umatnya karena yang menjadi hukum adalah keumuman dan bukan hanya orang yang diajak bicara.

Itulah yang dipahami oleh ulama Ahlus Sunnah (semacam Syaikh As Sa’di dalam tafsirnya), berbeda dengan mereka yang sudah diracuni dengan pemikiran orang barat yang kafir.

Berdasarkan ayat di atas sangat jelas sekali bahwa Yahudi dan Nashrani tidak akan ridho kepada kita umat Islam selamanya. Inilah watak orang Yahudi dan Nashrani sampai hari kiamat.

Kedua: Orang Yahudi selalu menyembunyikan kebenaran. Kaum Yahudi sebenarnya tahu, Nabi SAW diutus sebagai penutup para rasul di akhir zaman ini, tetapi mereka selalu menyembunyikan kebenaran ini. Allah Ta’ala berfirman,

الَّذِينَ آَتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

“Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian diantara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui.”  (Qs. Al Baqarah: 146)

Al Qurtubhi mengatakan, Diriwayatkan bahwasanya Umar berkata pada Abdullah bin Salam, “Apakah engkau (sebelum masuk Islam) mengenal Muhammad SAW sebagaimana engkau mengenal anak-anakmu sendiri?”  Abdullah pun menjawab, “Ya, bahkan lebih dari itu. ”

Walaupun mereka sudah mengenal Nabi SAW dengan sangat yakinnya, namun Allah katakana, “sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran.”  Maksudnya adalah mereka menyembunyikan Nabi SAW yang ada pada kitab mereka padahal mereka mengetahuinya. (Lihat Tafsir Al Qur’anil Azhim, pada tafsir surat Al Baqarah ayat 146).

Ketiga, tokoh agama Yahudi sangat sulit menerima kebenaran Islam. Dalam shahih Muslim, dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda,

لَوْ تَابَعَنِى عَشْرَةٌ مِنَ الْيَهُودِ لَمْ يَبْقَ عَلَى ظَهْرِهَا يَهُودِىٌّ إِلاَّ أَسْلَمَ

“Seandainya sepuluh (pemuka agama) Yahudi mengikuti agamaku, maka sungguh tidak akan tersisa lagi orang Yahudi di muka bumi ini kecuali dalam keadaan Islam.” (HR. Muslim no. 2793).

Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda,

لَوْ آمَنَ بِى عَشْرَةٌ مِنْ أَحْبَارِ الْيَهُودِ لآمَنَ بِى كُلُّ يَهُودِىٍّ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ

“Seandainya sepuluh pemuka agama Yahudi beriman kepadaku, sungguh semua orang Yahudi di muka bumi ini akan turut beriman padaku.” (HR. Ahmad. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shohih ligoirihi, yaitu shahih dilihat dari jalur lainnya)

Keempat, orang Yahudi menyembah pemuka agamanya sendiri. Allah Ta’ala berfirman,

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا إِلَهًا وَاحِدًا لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ

“Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai Rabb selain Allah, dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam; padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang Maha Esa; Tidak ada Rabb yang berhak disembah selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.”  (Qs. At Taubah : 31)

Hudzaifah ibnul Yaman, Abdullah bin ‘Abbas dan selainnya mengatakan mengenai tafsir ‘Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai Rabb selain Allah’, maksudnya adalah mereka mengikuti pemuka agama mereka dalam menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Itulah yang disebut dengan menyembah mereka sebagaimana dimaksudkan dalam hadits dari ‘Adi bin Hatim. (Lihat Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, tafsir surat At Taubah ayat 31)

Kelima, orang Yahudi pernah menyihir Nabi SAW. Dalam shahih Muslim pada Bab Sihir, ‘Aisyah berkata,

سَحَرَ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَهُودِىٌّ مِنْ يَهُودِ بَنِى زُرَيْقٍ يُقَالُ لَهُ لَبِيدُ بْنُ الأَعْصَمِ

“Rasulullah SAW pernah disihir oleh seorang Yahudi dari Bani Zuraiq yang bernama Lubaid bin Al A’shom.” (HR. Muslim no. 2189)

Keenam, wanita Yahudi pernah meracuni Nabi SAW. Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan,

أَنَّ امْرَأَةً يَهُودِيَّةً أَتَتْ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِشَاةٍ مَسْمُومَةٍ فَأَكَلَ مِنْهَا فَجِىءَ بِهَا إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَسَأَلَهَا عَنْ ذَلِكَ فَقَالَتْ أَرَدْتُ لأَقْتُلَكَ. قَالَ « مَا كَانَ اللَّهُ لِيُسَلِّطَكِ عَلَى ذَاكِ ». قَالَ أَوْ قَالَ « عَلَىَّ ». قَالَ قَالُوا أَلاَ نَقْتُلُهَا قَالَ « لاَ ». قَالَ فَمَا زِلْتُ أَعْرِفُهَا فِى لَهَوَاتِ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-.

“Sesungguhnya seorang wanita Yahudi pernah mendatangi Rasulullah SAW dengan membawa daging kambing yang sudah diracuni. Kemudian Nabi SAW memakan daging tersebut. Lalu wanita tadi dipanggil untuk menghadap beliau SAW, kemudian beliau SAW bertanya tentang perbuatan wanita tersebut tadi.

Wanita tersebut pun berkata, “Aku ingin membunuhmu.”  Lantas Nabi SAW berkata, “Allah tidaklah memberimu kekuatan untuk maksudmu tadi.” (Periwayat hadits ini ada yang mengatakan), “(Allah tidaklah memberimu kekuatan) untuk mencelakakanku.” Lantas para sahabat berkata, “Apakah sebaiknya dia dibunuh saja?”  (HR. Bukhari no. 2617 dan Muslim no. 2190)

Ketujuh, orang Yahudi berusaha memurtadkan kaum muslimin. Allah Ta’ala berfirman,

وَدَّ كَثِيرٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّونَكُمْ مِنْ بَعْدِ إِيمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِهِمْ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ فَاعْفُوا وَاصْفَحُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

“Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka ma’afkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya . Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.”  (Qs. Al Baqarah: 109)

Kedelapan, orang Yahudi berusaha menyesatkan kaum muslimin. Allah Ta’ala berfirman,

وَدَّتْ طَائِفَةٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يُضِلُّونَكُمْ وَمَا يُضِلُّونَ إِلَّا أَنْفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ

“Segolongan dari Ahli Kitab ingin menyesatkan kamu, padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyadarinya.” (Qs. Ali Imran: 69)

Kesembilan, mendoakan celaka atau mati bila bertemu dengan kaum muslimin. Dari Abdullah bin Umar, Rasulullah SAW bersabda,

إِذَا سَلَّمَ عَلَيْكُمُ الْيَهُودُ فَإِنَّمَا يَقُولُ أَحَدُهُمُ السَّامُ عَلَيْكَ . فَقُلْ وَعَلَيْكَ

“Jika seorang Yahudi memberi salam padamu dengan mengatakan ‘Assaamu ‘alaikum’ (semoga kamu mati), maka jawablah ‘wa ‘alaika’ (semoga do’a tadi kembali padamu).” (HR. Bukhari no. 6257)

Kesepuluh, mencampuradukkan kebenaran dan kebatilan serta menyembunyikan ilmu. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَا تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُوا الْحَقَّ وَاَنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ

“Dan janganlah kamu campuradukkan kebenaran dengan kebatilan dan (janganlah) kamu sembunyikan kebenaran, sedangkan kamu mengetahuinya.”  (Qs. Al Baqarah ayat 42).

Kesebelas, menistakan dan membunuh para nabi. Allah Ta’ala berfirman,

وَاِذْ قُلْتُمْ يٰمُوْسٰى لَنْ نَّصْبِرَ عَلٰى طَعَامٍ وَّاحِدٍ فَادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُخْرِجْ لَنَا مِمَّا تُنْۢبِتُ الْاَرْضُ مِنْۢ بَقْلِهَا وَقِثَّاۤىِٕهَا وَفُوْمِهَا وَعَدَسِهَا وَبَصَلِهَا ۗ قَالَ اَتَسْتَبْدِلُوْنَ الَّذِيْ هُوَ اَدْنٰى بِالَّذِيْ هُوَ خَيْرٌ ۗ اِهْبِطُوْا مِصْرًا فَاِنَّ لَكُمْ مَّا سَاَلْتُمْ ۗ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ وَالْمَسْكَنَةُ وَبَاۤءُوْ بِغَضَبٍ مِّنَ اللّٰهِ ۗ ذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ كَانُوْا يَكْفُرُوْنَ بِاٰيٰتِ اللّٰهِ وَيَقْتُلُوْنَ  النَّبِيّٖنَ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۗ ذٰلِكَ بِمَا عَصَوْا وَّكَانُوْا يَعْتَدُوْنَ

“Dan (ingatlah), ketika kamu berkata, “Wahai Musa! Kami tidak tahan hanya (makan) dengan satu macam makanan saja, maka mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami, agar Dia memberi kami apa yang ditumbuhkan bumi, seperti: sayur-mayur, mentimun, bawang putih, kacang adas dan bawang merah.” Dia (Musa) menjawab, “Apakah kamu meminta sesuatu yang buruk sebagai ganti dari sesuatu yang baik? Pergilah ke suatu kota, pasti kamu akan memperoleh apa yang kamu minta.” Kemudian mereka ditimpa kenistaan dan kemiskinan, dan mereka (kembali) mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu (terjadi) karena mereka mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa hak (alasan yang benar). Yang demikian itu karena mereka durhaka dan melampaui batas.” (Qs. Al Baqarah ayat 61).

Keduabelas, mengubah Kalamullah dan syariat-Nya serta berdusta atas nama Allah dengan apa-apa yang sesuai hawa nafsu dan tujuan mereka yang rusak. Allah Ta’ala berfirman,

فَوَيْلٌ لِّلَّذِيْنَ يَكْتُبُوْنَ الْكِتٰبَ بِاَيْدِيْهِمْ ثُمَّ يَقُوْلُوْنَ هٰذَا مِنْ عِنْدِ اللّٰهِ لِيَشْتَرُوْا بِهٖ  ثَمَنًا قَلِيْلًا ۗفَوَيْلٌ لَّهُمْ مِّمَّا كَتَبَتْ اَيْدِيْهِمْ وَوَيْلٌ لَّهُمْ مِّمَّا يَكْسِبُوْن

“Maka celakalah orang-orang yang menulis kitab dengan tangan mereka (sendiri), kemudian berkata, “Ini dari Allah,” (dengan maksud) untuk menjualnya dengan harga murah. Maka celakalah mereka, karena tulisan tangan mereka, dan celakalah mereka karena apa yang mereka perbuat.” (Qs. Al Baqarah ayat 79).  

Ketigabelas, merendahkan orang lain. Allah Ta’ala berfirman,

وَمِنْ اَهْلِ الْكِتٰبِ مَنْ اِنْ تَأْمَنْهُ بِقِنْطَارٍ يُّؤَدِّهٖٓ اِلَيْكَۚ وَمِنْهُمْ مَّنْ اِنْ تَأْمَنْهُ بِدِييْنَارٍ لَّا يُؤَدِّهٖٓ اِلَيْكَ اِلَّا مَا دُمْتَ عَلَيْهِ قَاۤىِٕمًا ۗ ذٰلِكَ ببِاَنَّهُمْ قَالُوْا لَيْسَ عَلَيْنَا فِى الْاُمِّيّٖنَ  سَبِيْلٌۚ وَيَقُوْلُوْنَ عَلَى اللّٰهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُوْنَ

“Dan di antara Ahli Kitab ada yang jika engkau percayakan kepadanya harta yang banyak, niscaya dia mengembalikannya kepadamu. Tetapi ada (pula) di antara mereka yang jika engkau percayakan kepadanya satu dinar, dia tidak mengembalikannya kepadamu, kecuali jika engkau selalu menagihnya. Yang demikian itu disebabkan mereka berkata, “Tidak ada dosa bagi kami terhadap orang-orang buta huruf.” Mereka mengatakan hal yang dusta terhadap Allah, padahal mereka mengetahui.” (Qs. Ali Imran ayat 75).

Keempatbelas, hobi mengonsumsi yang haram. Allah Ta’ala berfirman,

وَّاَخْذِهِمُ الرِّبٰوا وَقَدْ نُهُوْا عَنْهُ وَاَكْلِهِمْ اَمْوَالَ النَّاسِ بِالْبَاطِلِ ۗوَاَعْتَدْنَا لِلْكٰفِرِيْنَ مِنْهُمْ عَذَابًا اَلِيْمًا

“Dan karena mereka menjalankan riba, padahal sungguh mereka telah dilarang darinya, dan karena mereka memakan harta orang dengan cara tidak sah (batil). Dan Kami sediakan untuk orang-orang kafir di antara mereka azab yang pedih.” (Qs. An Nisa ayat 161).

Kelimabelas, bakhil, pelit, medit, serakah, tamak dan ambisius terhadap kehidupan dunia. Kaum Yahudi adalah kaum yang sangat rakus. Saking rakusnya, mereka begitu menyintai dunia. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَتَجِدَنَّهُمْ اَحْرَصَ النَّاسِ عَلٰى حَيٰوةٍ ۛوَمِنَ الَّذِيْنَ اَشْرَكُوْا ۛيَوَدُّ اَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ اَلْفَ سَنَةٍۚ وَمَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهٖ مِنَ الْعَذَابِ اَنْ يُّعَمَّرَۗ وَاللّٰهُ بَصِيْرٌۢ بِمَا يَعْمَلُوْنَ

“Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan.” (Qs. Al Baqarah ayat 96).

Maka tak heran dalam Protocol of Zion, kaum Yahudi begitu mendewakan uang. Uang adalah segalanya untuk menghancurkan ghoyim (orang non Yahudi). Program pemiskinan, pembodohan, tipu-tipu, pengkhianatan dan segala tipu muslihat lainnya adalah bagian dari cara makhluk keturunan kera ini untuk menguasai dunia.

Setelah kita mengetahui sebagian watak buruk orang Yahudi di atas, masihkan ada rasa simpati pada perlakuan dan tindak tanduk mereka?(A/RS3/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)