Presiden Azad Kashmir Masood Khan Bicara Krisis Kashmir (Bag.3)

Presiden Azad Kashmir Sardar Masood Khan. (Foto: Anadolu Agency)

Ankara, MINA – Presiden Azad Jammu & Kashmir (AJK) yang dikelola Pakistan, Sardar Masood Khan menegaskan bahwa masyarakat internasional dan teman-teman di Turki harus datang menyelamatkan orang-orang Jammu dan Kashmir (J&K).

Dengan dicabutnya hak istimewa J&K yang diduduki India pada 5 Agustus 2019, Masood Khan menegaskan bahwa proses genosida terhadap Muslim Kashmir sudah dimulai oleh pemerintah Hindu pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Pada “Presiden Azad Kashmir Masood Khan Bicara Krisis Kashmir (Bag.2)” sebelumnya, telah ditulis bagian kedua hasil wawancara kantor berita Turki Anadolu Agency dengan Khan pada Jumat, 22 November 2019.

Berikut ini kutipan lengkap wawancara dengan Presiden Azad Kashmir bagian ketiga dari tiga bagian:

 

AA: Mengenai peran Turki yang Anda tunjukkan tentang koridor manusia tetapi secara keseluruhan jenis peran apa yang bisa dimainkan Turki untuk solusi masalah Kashmir?

Sardar Masood Khan: Pertama, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada rakyat Turki, Pemerintah Turki untuk solidaritas yang kuat kepada orang-orang Jammu dan Kashmir sebelum 5 Agustus dan setelah 5 Agustus. Solidaritas Anda (Turki) tidak bersyarat, tidak ambigu. Kami salut kepada Anda, dan terima kasih. Jadi, konferensi yang Anda selenggarakan di sini, di Ankara ini, dalam dua hari terakhir (21-22 November 2019) telah menjadi konferensi terbaik setelah 5 Agustus, bisa saya katakan. Cara terbaik di mana saja di dunia.

Jadi, saya sangat berterima kasih kepada orang-orang Turki. Kita dapat mengadakan konferensi seperti ini di masa depan. Kedua adalah bahwa di sini, universitas bekerja pada konflik yang berbeda. Saya berada di Universitas Ilmu Sosial, sebelum datang ke kantor Anda (AA). Pada bulan April dan Mei, saya di sini di Istanbul dan Ankara, saya menjamah basis dengan para rektor dan staf pengajar di banyak universitas. Jadi, hal kedua yang bisa dilakukan Turki adalah menciptakan konteks untuk Kashmir di sini. Semacam menyoroti fakta tentang Kashmir karena narasi Kashmir tidak begitu dikenal di Barat. Dan karena sebagian besar penelitian Anda sekarang dilakukan dalam bahasa Inggris yang akan membantu kami.

Yang ketiga adalah, seperti yang saya sebutkan, tepat di awal dan dalam menanggapi pertanyaan Anda adalah bahwa Turki dapat mengejar diplomasi formal dan informal. Diplomasi formal akan menjadi fasilitasi dan mediasi antara India dan Pakistan serta mediasi vis a vis Kashmir untuk penyelesaian sengketa. Jadi, ini satu hal dan mereka bisa mengambil banyak langkah praktis. Anda dapat membawa orang di sekitar meja dan membuat mereka berbicara. Jadi, ini adalah diplomasi formal.

Kemudian diplomasi informal, diplomasi kemanusiaan, di mana Anda mengirim pesan ini kepada dunia, kepada orang-orang Jammu dan Kashmir terutama bahwa Anda peduli dengan kesejahteraan mereka, bahwa Anda akan terus memperhatikan situasi. Saya pikir organisasi masyarakat sipil di sini sangat bersemangat. Mereka dapat memainkan peran dan organisasi HAM. Ketika perwakilan Turki pergi ke berbagai belahan dunia, mereka dapat berbicara tentang Kashmir. Itu akan menjadi perspektif independen untuk audiens dan lawan bicara. Bukan hanya Pakistan atau India, atau orang-orang Jammu dan Kashmir yang berbicara tentang konflik di pihak-pihak yang terlibat langsung. Jika Turki berbicara, katakanlah di Jenewa, Washington DC atau New York tentang Kashmir dan berbagi perspektif yang telah disaring oleh universitas atau lembaga pemikir di sini, akan sangat membantu.

 

AA: Pertanyaan terakhir saya tentang anak-anak. Pakistan telah membuat beberapa pernyataan untuk menyoroti kehidupan anak-anak Kashmir. Apa masalah anak-anak Kashmir dan sebagai bagian dari masalah yang paling rentan?

Sardar Masood Khan: Anda tahu, anak-anak telah diperkosa di Kashmir oleh tentara India atau para ekstremis Hindu, dan mereka melakukannya dengan bebas dari hukuman. Mereka belum dimintai pertanggungjawaban. Gadis-gadis muda telah diperkosa. Gadis dan anak laki-laki muda telah diintimidasi dan mereka telah dibutakan. Sekarang, ini adalah beberapa fakta nyata yang telah dicatat oleh PBB dan oleh organisasi hak asasi manusia internasional, jadi ini adalah ancaman langsung. Ancaman lainnya pasca 5 Agustus adalah bahwa menurut sebuah LSM India, yang disebut Federasi Perempuan India, mereka telah menyusun laporan, yang mengatakan bahwa 13.000 anak laki-laki telah diculik atau ditahan. Ibu serta keluarga mereka tidak tahu di mana anak-anak ini. Menurut informasi yang kami kumpulkan melalui desas-desus atau melalui para ibu yang dapat melacak anak-anak mereka, mereka berada di penjara di kota-kota yang berbeda, terutama di Delhi, Agra, Varanasi, dan Lucknow. Mereka disiksa di sana. Rekaman atau foto-foto penyiksaan anak-anak telah dirilis ke media. Jadi, ini adalah aspek lain.

Anak-anak juga kehilangan pendidikan saat ini karena penguncian keamanan dan karena teror ini. Para ibu tidak yakin bahwa mereka harus mengirim anak laki-laki atau perempuan mereka ke sekolah. Karena mereka berpikir bahwa seorang gadis akan dianiaya atau laki-laki akan dijemput oleh agen keamanan. Karena agen-agen keamanan atau pasukan penjajah, mereka ingin menyebarkan teror. Jadi, orang-orang menaklukkan, mereka tidak melawan. Namun, informasi saya adalah bahwa di seluruh Kashmir – Lembah Kashmir, di beberapa bagian dari beberapa distrik Jammu dan bahkan di Ladakh – ada perlawanan. Ada demonstrasi, ada disosiasi dari pemerintah. Ada pembangkangan sipil. Jadi, karena lingkungan keseluruhan ini, anak-anak kehilangan pendidikannya.

 

AA: Apakah Anda punya pesan untuk diberikan?

Sardar Masood Khan: Saya ingin memberikan penghormatan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir yang diduduki India karena mereka melawan atau mereka melawan teror India, pemerintahan teror tanpa senjata. Orang-orang Jammu dan Kashmir adalah orang yang paling tidak bersenjata di dunia. Anda dapat pergi ke zona konflik lainnya, di Afrika, di Asia, di Amerika Latin, di mana pun di Eropa. Orang-orang Kashmir tidak punya senjata. India mencoba memberi tahu dunia pada satu sisi, bahwa situasinya normal padahal tidak normal. Dan mereka berusaha memberi tahu dunia bahwa mereka memerangi terorisme padahal mereka bukan teroris. Menurut kepala polisi, Dilbag Singh, jumlah militan di lembah itu sekitar 200 hingga 300 orang. Jadi, ini sebenarnya, anak-anak muda yang telah melarikan diri dari teror pasukan India dan bersembunyi di pegunungan, atau tempat-tempat yang jauh, mereka tidak memiliki senjata, mereka tidak terlatih dan mereka tidak bisa melawan 900.000 tentara yang dikerahkan di sana.

Jadi, yang ingin saya katakan adalah bahwa dunia harus menyadari penderitaan rakyat Jammu dan Kashmir. Itu tidak bisa direduksi menjadi kata-kata. Ini melampaui segala jenis narasi. Anda harus berada di sana untuk melewati penderitaan itu dan malapetaka itu. Jadi, apa yang ingin saya katakan, saya ingin memberikan penghormatan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir ini bahwa mereka menentang terorisme dari rezim fasis terbesar, paling fanatik, di dunia saat ini. Dan mereka meningkatkan pertarungan ini secara damai untuk mewujudkan hak mereka menentukan nasib sendiri. Tetapi izinkan saya juga memberi tahu Anda bahwa mereka mendukung kampanye ini atas nama seluruh komunitas internasional.

Karena ketika hak-hak Kashmir diinjak-injak, saya pikir hak-hak seluruh umat manusia pun diinjak-injak.

Ini harus disadari oleh masyarakat internasional dan harus datang untuk menyelamatkan populasi Kashmir yang terkepung serta telah terbunuh dan cacat, disiksa dan dibutakan setiap hari. Jadi, kami mencari bantuan dari komunitas internasional. Saya telah menekankan bahwa sementara Kashmir dan Pakistan tertarik pada proses politik dan diplomatik, mereka tidak bisa hanya berbicara kepada diri mereka sendiri. Mereka harus memiliki teman bicara dan teman bicara utama, India tidak ada di meja perdamaian di meja perundingan, mereka ingin memblokir semua yang akan dilakukan PBB dan mereka ingin memblokir inisiatif apa pun yang akan diambil Pakistan untuk diplomasi. Jadi, penghormatan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir dan memohon kepada masyarakat internasional dan teman-teman kita di Turki, untuk datang menyelamatkan orang-orang Jammu dan Kashmir. (AT/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)