Universitas Al-Quds Juara Kewirausahaan Hult Prize 2019



Al-Quds, MINA – Tim Universitas Al-Quds “Clean E Care” menjuarai tempat pertama dalam Kompetisi Hult Prize Palestina di Grand Park Hotel Ramallah di bawah sponsor Dewan Tinggi Palestina untuk Pemuda dan Olahraga (HCYS).

Menurut siaran pers dari Departemen Media Universitas, kompetisi kreativitas diikuti oleh 32 tim dari berbagai universitas lokal, diadakan bersamaan dengan kompetisi regional Hult Prize lainnya di beberapa negara lain.

Dalam kompetisi, tim diberi kesempatan untuk mempresentasikan proyek kewirausahaan mereka yang didasarkan pada tantangan tahun ini. WAFA melaporkan, Senin (8/4).

“Bagaimana cara mengamankan 10 ribu peluang kerja untuk memerangi pengangguran global,” bunyi pernyataan.

Rektor Universitas Al-Quds (AQU) Profesor Imad Abu Kishk mengucapkan selamat kepada para pemenang dan menyatakan penghargaannya atas kinerja kompetitif mereka yang mengesankan.

“Ini menggemakan tingkat tinggi efektivitas program kurikuler dan non-kurikuler yang sedang berkembang di Universitas Al-Quds,” ujarnya.

Dia juga memuji prestasi mahasiswanya sebagai katalisator untuk kreativitas dan keunggulan kampus di semua tingkatan, bahu membahu dengan semua akademisi, mahasiswa, dan peneliti universitas.

Mereka telah bekerja untuk lebih mempromosikan universitas dan berkontribusi untuk pembangunan berkelanjutan di Palestina dan di tempat lain di dunia, ujarnya.

Ayman Arnadi, Koordinator Regional Hult Prize mengatakan, kompetisi di Palestina telah memberi kesempatan para mahasiswa di universitas-universitas Palestina untuk menunjukkan kemampuan mereka dan memberikan proyek kewirausahaan mereka.

Ia memberi selamat kepada para peserta atas keberhasilan yang mereka raih dalam kontes dan juga berterima kasih kepada Dewan Tinggi untuk Remaja dan Olahraga karena menjadi sponsor utama.

Kompetisi ini adalah tahun ketiga untuk Hult Prize di Palestina, dan HCYS mensponsori program tersebut sejak awal.

Tahun lalu telah mensubsidi dua tim dari Jalur Gaza dan Tepi Barat dalam mengembangkan ide dan proyek mereka.

Adapun untuk tahun ini, anggota tim Universitas Al-Quds yang menang, Samah Ayyad, Lotfi Al-Atrash, Rola Odeh, dan Ahmed Touqan.

Tim mempresentasikan proyek perintis mereka dengan ide menciptakan sistem sterilisasi baru untuk pakaian medis.

Selanjutnya, tim “Clear E Care” akan mewakili Palestina di London Business Accelerator, Kastil Hult Prize, yang mengubah ide-ide tim siswa menjadi bisnis global melalui program kerja-langsung yang memanfaatkan bisnis terkemuka, akademik, dan para ahli hukum.

Sejak didirikan oleh Pengusaha Palestina Ahmed Al-Ashqar pada tahun 2009, alumni Hult International Business School, AS, kompetisi telah menjadi program acuan bagi wirausahawan sosial.

Setiap tahun, tim Hult Prize mengeluarkan tantangan besar yang berani disejajarkan dengan “peluang besar yang menginspirasi mahasiswa”, baik dalam program sarjana atau pascasarjana, “dari lebih dari 100 negara untuk memecahkan masalah terbesarnya”.

Menurut situs resmi Hult Prize, KTT regional “memberikan siswa dari seluruh dunia kesempatan untuk memamerkan ide-ide inovatif mereka, belajar dari rekan-rekan mereka, dan terinspirasi oleh generasi anak muda yang berkomitmen untuk mengubah dunia melalui bisnis”. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)