Musim Monsun Tewaskan 12 Orang Dekat Kamp Pengungsi Rohingya

Dhaka, MINA – Tanah longsor pada Selasa (12/6) yang dipicu oleh hujan lebat pada musim Monsun menewaskan 12 orang di Bangladesh dekat kamp satu juta pengungsi Rohingya.

Dalam hal ini, badan-badan bantuan telah memperingatkan tentang potensi bencana kemanusiaan dalam beberapa bulan mendatang ketika hujan lebat menerjang sebuah area rumah ke kamp pengungsi terbesar di dunia.

Sebagian besar korban tersebut dimakamkan di bawah lumpur ketika bukit-bukit sekitarnya longsor setelah banjir besar

Menurut administrator distrik Mamunur Rashid kepada AFP mengatakan, sebelas orang tewas di Naniarchar, termasuk satu keluarga beranggotakan empat orang, sementara beberapa orang masih hilang. Seorang lainnya tewas di distrik Bazar tetangga Cox.

Tanah longsor sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 13 orang pekan ini, setelah seorang bocah Rohingya tewas akibat dinding lumpur yang runtuh di kamp pengungsi Kutupalong pada Senin lalu.

Sekitar 200.000 warga Rohingya yang tinggal di perbukitan di sekitar kamp pengungsi menghadapi risiko kematian atau cedera akibat hujan lebat.

Banyak bukit di sekitar permukiman telah dibersihkan dari pohon untuk membangun tempat perlindungan, membuat tanah sangat tidak stabil. Hampir 29.000 orang telah dipindahkan ke lokasi baru menjelang musim hujan tetapi risiko tragedi tetap tinggi.

“Relokasi terus berlanjut tetapi masalahnya adalah di mana (untuk) menemukan tanah untuk memindahkan orang,” kata juru bicara badan pengungsi PBB, Caroline Gluck.

Hujan tersebut mulai terjadi pada Sabtu malam, sehingga menyebabkan 300 tempat perlindungan rusak.

Sementara itu, Kepala Lokal Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC), Sanjeev Kafley mengatakan, penyakit yang ditularkan melalui air meningkat ketika banjir membaur dengan jamban.

“Kami sudah melihat peningkatan diare air akut, dan risiko wabah penyakit yang ditularkan melalui air sekarang adalah kemungkinan serius,” ujarnya.

Wilayah tersebut diperkirakan akan menerima curah hujan 2,5 meter (8,2 kaki) selama musim monsun, kira-kira tiga kali lipat dari apa yang terjadi di Inggris dalam setahun.

Tahun lalu, hujan monsun memicu tanah longsor di Cox’s Bazar dan trotoar bukit Chittagong di dekatnya, menewaskan sedikitnya 170 orang. Ada kekhawatiran banjir bisa menyebarkan penyakit di kamp-kamp pengungsi.

Sekitar 700.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri dari negara tetangga Myanmar sejak Agustus lalu setelah tindakan keras militer yang menurut PBB merupakan “pembersihan etnis”.

Mereka bergabung dengan sekitar 300.000 pengungsi dari kekerasan sebelumnya di Myanmar yang mayoritas beragama Budha, di mana Rohingya adalah minoritas yang teraniaya dan tidak memiliki kewarganegaraan. (T/R10/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

https://www.ndtv.com/world-news/landslides-kill-11-as-monsoon-batters-rohingya-refugees-1866113