NGO Malaysia: Al-Aqsha Diserang, Muslim Dunia Harus Bangkit Bersatu

Kuala Lumpur, MINA – Delapan Non Government Organization (NGO) Malaysia menyerukan semua Muslim di seluruh dunia untuk bangkit dengan satu suara keras, mengutuk dan mengatur perjuangan Muslim dunia terhadap penyerbuan Masjid Al-Aqsha yang terjadi baru-baru ini di tengah Hari Raya Idul Adha.

“Dunia Muslim tidak bisa diam dalam agresi ini dan harus menanggapi dengan kuat kesombongan dan pelanggaran perjanjian yang disepakati dengan Penguasa Yordania sebagai penjaga Masjid suci Al-Aqsha,” kata pernyataan bersama NGO itu yang diterima MINA, Senin (12/8).

Berikut isi pernyataan bersama organisasi MAPIM, MANAR, SHURA, Ketua SEJAGAT Malaysia, Presiden Ummah Care Malaysia, Direktur Bantuan Internasional dan Penjangkauan Kemanusiaan, Koordinator Wakaf dan Infaq Al Aqsa, dan PERKEMA;

Umat ​​Islam yang melaksanakan ibadah sholat Idul Adha di Masjid Al-Aqsha kemarin, Ahad 11 Agustus 2019 diserang oleh pasukan Zionis Israel dan telah melukai puluhan Jamaah Masjid Al-Aqsha.

Ini adalah pengabaian terang-terangan terhadap Masjid suci Al-Aqsha dan provokasi yang disengaja oleh pasukan pendudukan Israel selama perayaan hari Idul Adha.

Video yang direkam yang menangkap gambar ratusan tentara Israel di kompleks Al-Aqsha menembakkan gas air mata dan dengan kejam membawa para jamaah ke dalam tahanan, hal itu menjadi saksi sebagai bukti yang jelas tentang pencemaran langsung masjid suci dan intimidasi Muslim di Masjid Al-Aqsha.

Sejak intifada terakhir, pasukan dan pemukim Zionis Israel semakin bertindak dalam agresi keras mereka untuk mengambil alih kota tua tempat Masjid Al-Aqsha.

Sejak 1967 Masjid Al-Aqsha telah menjadi target utama pendudukan Israel. Agresi tanpa henti yang berkelanjutan terhadap Masjid ini difasilitasi oleh pemerintah Israel ilegal dan disponsori secara besar-besaran oleh penyandang dana baik di Israel maupun yayasan barat terutama AS.

Tahun 2019 yang tercatat sebagai intrusi kekerasan dari pasukan Israel dan zionis di Masjid Suci Al-Aqsa adalah indikasi dari serangan yang meningkat yang mengarah ke penahanan dan bentrokan keras terhadap Muslim Palestina.

Berikut laporan serangan Zionis Yahudi terhadap Masjid Al-Aqsha yang berhasil kami rangkum selama kurun waktu satu semester awal 2019.

Juli 2019:

Sebuah situs Israel melaporkan bahwa 500 pemukim menyerbu Masjid Al-Aqsha selama lima hari terakhir. Sejumlah warga Israel menyerbu halaman Masjid Al-Aqsha di bawah perlindungan ketat polisi dan militer. Delapan warga Palestina ditangkap.

Sejumlah warga Israel menyerbu halaman Masjid Al-Aqsa di bawah perlindungan ketat polisi dan militer.

Sekitar 40 pemukim Israel, disertai oleh Menteri Pertanian Israel Uri Ariel, memaksa masuk ke kompleks Masjid Al-Aqsha di Yerusalem Timur yang diduduki.

Komite Infrastruktur Nasional Israel (NIC) menyetujui rencana untuk kereta gantung kontroversial yang akan berjalan dari Yerusalem Barat ke atap Kedem Compound yang direncanakan, pusat pengunjung besar yang dikelola pemukim di jantung lingkungan Palestina Silwan.

‘Kereta gantung itu akan menyalurkan ribuan orang sehari melalui Jalur Hijau yang tak terlihat ke pusat operasi pemukiman wisata Elad dan mengalihkan wisatawan yang tidak sadar dari titik masuk Kota Tua tradisional melalui Jaffa dan Damaskus Gates, merampas bisnis Palestina dari salah satu sumber utama mereka pendapatan.’

Israel menangkap Direktur Departemen Restorasi dan Rekonstruksi Wakaf Bassam Al-Hallaq Islam di kompleks Masjid Al-Aqsha

Pasukan pendudukan Israel membangun pagar dan mulai menggali di sekitar tangga kuno di luar Gerbang Damaskus di Yerusalem Timur

330 pemukim Yahudi Israel menyerbu Masjid Al-Aqsha sebagai bagian dari serangkaian serangan terus-menerus yang dimulai dua minggu lalu untuk menandai peringatan pendudukan Israel atas Yerusalem Timur selama perang 1967

Otoritas Palestina mengatakan Israel meningkatkan perang agama dengan mengizinkan pemukim untuk menodai Masjid Al-Aqsa.

Juni 2019:

Pada 2 Juni 2019, 1.600 pemukim menyerbu Masjid Al-Aqsa untuk menandai 52 tahun pendudukan Israel atas Yerusalem.

Mei 2019:

Israel menempatkan pembatasan pada akses Palestina ke Al-Aqsha selama bulan Ramadhan, dengan pria berusia 30-40 tahun perlu izin untuk melakukannya, dan mereka yang 16-29 tidak memenuhi syarat untuk mendaftar. Tidak ada kriteria untuk mengajukan izin, hanya syarat untuk dipertimbangkan

Mencetak lebih banyak pemukim menyerang Masjid Al-Aqsha pada hari kedua Ramadhan

Sejumlah pemukim Israel menodai Masjid Al-Aqsha pada hari pertama bulan suci Ramadhan saat Polisi Israel membatasi akses Muslim ke situs tersebut

April 2019:

Palestine News Network memperkirakan bahwa sejak liburan Paskah dimulai pada 19 April, lebih dari 1.600 pemukim telah menyerbu kompleks Al-Aqsha

Menteri Pertanian Israel menyerang kompleks Masjid Al-Aqsha bersama dengan sekelompok pemukim Israel di bawah perlindungan pasukan bersenjata Israel.

Skor badai Israel Masjid Al-Aqsha sebagai hari pemilihan ditandai dengan hari libur nasional di negara itu dan pada saat orang-orang Palestina di Tepi Barat yang diduduki yang memiliki izin kerja untuk memasuki Israel dilarang masuk

Lebih dari 100 pelanggaran pendudukan Israel atas Masjid Al-Aqsha dan Ibrahimi pada bulan Maret, Kementerian Awqaf Palestina (dana abadi agama) mengatakan dalam sebuah laporan baru

Maret 2019:

Pada 28 Maret 200 pemukim menyerbu Masjid Al-Aqsha di bawah perlindungan pasukan pendudukan Israel yang bersenjata lengkap

Kelompok Mount Temple Israel menyerukan penyerangan Masjid Al-Aqsha untuk menandai hari libur Yahudi Purim pada 21 Maret 2019

67 terutama orang Amerika menyerbu Masjid Al-Aqsha ketika pasukan pendudukan memperketat cengkeraman mereka di daerah tersebut dan mengurangi akses Muslim ke situs suci.

13 Maret 2019: Hingga 200 orang Israel menodai Masjid Al-Aqsha yang suci

Menteri Urusan Keamanan dan Strategis Internal Israel Gilad Erdan mengatakan doa Yahudi di kompleks Masjid Al-Aqsha ‘dapat direncanakan di masa depan’

Pada 9 Maret 2019: Pasukan pendudukan Israel terlihat berjalan di sekitar Masjid Bab Al-Rahma menolak untuk melepas sepatu bot mereka meskipun ada keberatan dari umat Muslim.

Ada 127 serangan pendudukan Israel terhadap Al-Aqsha dan masjid-masjid Ibrahimi pada bulan Februari, menurut Menteri Wakaf Palestina Yousef Edees. Ini termasuk melarang seruan agar tidak dinaikkan, grafiti rasis disemprotkan ke dinding masjid dan menyerbu daerah-daerah.

Israel mengeluarkan 133 perintah yang melarang warga Yerusalem dari Masjid Al-Aqsha setelah pembukaan kembali Gerbang Al-Rahma

Federasi Organisasi Kuil Gunung menyerukan agar Masjid Al-Rahma ditempati dan diubah menjadi sinagog dan kedaulatan Israel diberlakukan di seluruh kompleks Masjid AL-Aqsha

Februari 2019:

Anggota ultra-ortodoks Israel Knesset, Yehuda Glick, menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsha di Yerusalem Timur yang diduduki pagi ini melalui Gerbang Mughrabi

Menteri Pertanian Israel, Uri Ariel, menyerang Masjid Al-Aqsha, dengan sejumlah pemukim dan melindungi pasukan pendudukan saya

Pada 22 Februari 2019: Palestina memaksa masuk ke area Gerbang Al-Rahma Masjid Al-Aqsha dan mengadakan sholat di sana untuk pertama kalinya sejak 2003.

Pasukan pendudukan Israel menutup pintu ke Masjid Al-Aqsha dan melecehkan jamaah Muslim ketika mereka mencoba mengakses situs tersebut, 70 pemukim menyerbu daerah itu pada saat itu

Pasukan pendudukan Israel menutup pintu ke Masjid Al-Aqsha dan mengganggu jamaah Muslim ketika mereka mencoba mengakses situs tersebut.

Dengan catatan 7 bulan ini di tahun 2019 saja menunjukkan bahwa lebih banyak penghancuran dan fitnah terhadap Masjid Al-Aqsha akan disaksikan oleh dunia.

Kami menyerukan semangat OKI pada tahun 1969 ketika ia dilahirkan, agar dihidupkan kembali untuk meluncurkan kebangkitan global umat Islam dalam membela Al-Aqsha.

Agresi menjelang Idul Adha memprovokasi umat Islam untuk bangkit ke moment tersebut. Semangat pengorbanan Ibrahim dan Ismail harus membangkitkan semua Muslim bahwa membela masjid Al-Aqsha adalah yang terpenting.

Kami (MAPIM, MANAR, SHURA, Ketua SEJAGAT Malaysia, Presiden Ummah Care Malaysia, Direktur Bantuan Internasional dan Penjangkauan Kemanusiaan, Koordinator Wakaf dan Infaq Al Aqsa, dan PERKEMA) memanggil:

1. Semua masjid di dunia berdemonstrasi di depan umum untuk menunjukkan dukungan untuk membela Al-Aqsha. Doa dan pengharapan khusus harus diadakan di seluruh dunia.

2. KTT khusus yang bertema “OKI – semangat Penyegaran tahun 1969 dalam membela Al Aqsha” harus diselenggarakan.

3. Semua masjid untuk berpartisipasi dalam gerakan intifada dunia yang berlaku pada semua pemimpin Muslim untuk meluncurkan tekanan ekonomi dan politik pada Israel agar tunduk pada permintaan melepaskan pasukannya dari Yerusalem dan Masjid Al-Aqsha.

4. Semua Muslim mendukung gerakan BDS dalam menekan israel untuk menghentikan agresi terhadap rakyat Palestina dan properti mereka.

5. Para pemimpin Muslim agar menekan PBB untuk menerapkan dan menegakkan semua resolusi yang diberikan terhadap israel. Pernyataan kuat yang ditandatangani oleh ke-57 negara anggota OKI harus dikeluarkan untuk mengutuk agresi Idul Adha oleh pemukim Zionis Yahudi dan pasukan pendudukan Israel di kompleks Masjid Al-Aqsha.

(AK/Ais/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)