Renungan Ramadhan H22: Angan-Angan Belaka

Oleh Ali Farkhan Tsani, Direktur Islamic Center Ma’had Tahfiz Daarut Tarbiyah Indonesia (DTI Foundation) Bekasi Jabar

 

Acapkali kita berangan-angan, “Seandainya aku kaya, tentu aku akan banyak membantu sesama”.

Atau berandai-andai, ”Doakan jika proyek ini berhasil, insya-Allah saya akan berinfak banyak.” Dan kalau-kalau lainnya.

Mengapakah tidak sebaliknya, bagaimana kalau membantu sesama tidak harus menunggu kaya. Juga akan bersedekah sebelum proyek berjalan, tidak menunggu gol proyek.

Namun, ya begitulah manusia, pandai berangan-angan melebihi kapasitas dirinya. Bahkan kadang berangan-angan yang hanya isapan jempol, mimpi belaka.

Beda dengan kalau misalnya kita punya mimpi besar, ingin membangun rumah tahfidz misalnya. Lalu keinginan ini secara bertahap diwujudkan, mulai dari mengajar Quran satu-dua anak. Atau seseorang punya impian punya usaha besar, terus ia mulai wujudkan dari dagang kecil-kecilan. Sebab yang besar itu ya dimulai dari yang kecil dulu.

Apalah lagi dalam amal ibadah. Niat baik itu sudah bagus. Namun pengamalan bukanlah hanya angan-angan. Tapi perlu pembuktian.

Pantaslah kalau Ulama salaf Hasan al-Bashri menyimpulkan :

لَيْسَ الْإِيْمَانُ بِالتَّحَلِّي وَلَا باِلتَّمَنِّي وَلَكِنْ مَا وَقَرَ فِي الْقَلْبِ وَصَدَّقَتْهُ الْأَعْمَالُ

Artinya: ”Iman itu bukanlah angan-angan, melainkan keyakinan di dalam hati,dan diamalkan dalam perbuatan.’ (HR Dailami dari Anas Radhiyallahu ‘Anhu).

Ya, bulan Ramadhan mengajarkan kita untuk pembuktian itu. Kita berpuasa, shalat malam (tarawih), tadarus Quran, bersedekah, dll. Itu latihan pembuktian keimanan, sehingga meraih ridha dan ampunan Allah.

Jangan juga hanya angan-angan belaka. “Saya ingin khatam Quran, tapi tak baca. Saya akan sedekah, tapi tak buka dompet. Saya hendak memaafkan, tapi masih memendam dendam.”

Lalu, mau sampai kapan lagi kita diperbudak nafsu sendiri. Mau sampai Ramadhan kapan lagi?

Semoga Ramadhan ini dapat mengantarkan kita untuk istiqamah dalam membuktikan kadar iman dan takwa kita. Aamiin. (A/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)